Syukur membangkitkan jiwa

0
554
surah al fatihah

Dia memejamkan mata rapat-rapat.

Buku yang ditelaah langsung ditutup.

“Kenapa masih tak faham-faham ni? Aku ni tak pandai ke?”

Seorang pelajar yang bakal menduduki peperiksaan terus bangkit beredar. Dia rasa kecewa dengan dirinya. Rasa mahu memarahi diri sendiri. Sedikit iri hati dengan teman-teman yang menyapa.

Pun begitu, bertepatan waktu solat, dia melangkah perlahan-lahan memasuki masjid.

Takbir dilafaz.

Al-Fatihah sayup-sayup didengarkan.

الْحَمْدُ لِلَّـهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

“Segala pujian kesyukuran kepada Tuhan sekalian alam”

Meremang bulu romanya saat melafazkan Robbil ‘alamin penuh makna.

Robb Yang Maha Menciptakan.

Robb yang menciptakan matanya sebegitu hebat sehingga memampukan dirinya membaca buku, menggarap ilmu.

Robb yang menciptakan telinganya sehingga memampukan dirinya mendengar bait-bait kata guru-guru, memampukan memahami segala subjek.

Saat bersujud rakaat pertama, hilang rasa kecewa, hilang rasa gundah. Dia hanyut berbicara dengan Tuhannya.

“Tuhan, mungkin saat ini aku tidak memahami apa yang aku pelajari. Tetapi Engkau masih mengurniakan nikmat ciptaanMu kepadaku. Tiada yang dapat menggantikannya andai engkau menarik kembali nikmat ini, membiarkan aku buta dan pekak. Lalu tiada perlunya untuk aku kecewa atas apa yang masih belum mampu kugarap sedangkan aku masih punya peluang memanfaatkan pendengaran dan penglihatan ciptaanmu ini. Aku masih mampu berusaha menelaah ilmu dengannya. Engkaulah Robbil alamin.”

Bangkit rakaat kedua.

Sekali lagi lafaz الْحَمْدُ لِلَّـهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ memenuhi segala ruang rasa.

Tatkala seorang hamba itu memahami makna Robb, hilang segala gundah. Hilang segala gelisah.

Tidak sempat mengeluh apa-apa kekurangan kerana nikmatNya telah terlebih dahulu melimpah-ruah memenuhi segenap alam.

Robb itu bermakna Yang Menciptakan.

Robb itu bermakna Yang Memberikan Rezeki.

Robb itu bermakna Yang Mentadbir alam.

Dalam setiap apa yang tidak dimiliki, ada bahagian yang lebih banyak telahpun dimiliki, kurniaanNya.

Sehinggakan saat hilang segala punca untuk terus hidup, kecewa dengan banyak hal yang terlepas dari tangan, setidak-tidaknya bangkitkanlah rasa kesyukuran sekurang-kurangnya “Aku masih mengecapi nikmat hidup di bumi ini sedangkan betapa ramai mereka yang telah pergi begitu menginginkan agar dihidupkan kembali.”

Dan segala pujian kesyukuran itu untuk Robb sekalian alam.

Comments

comments

MOHON KOMEN BALAS

Please enter your comment!
Please enter your name here